Wednesday, July 20, 2016

Catatan 5 Syawal.


Dengan Nama Tuhanku Yang Menciptakan,


Malang besar yang menimpa generasi kita hari ini adalah apabila tidak mampu mengenali ilmuwan dari tanah tumpah darah kita sendiri. Beberapa hari lalu ramai org kongsikan tentang perpustakaan ISTAC yg sarat khazanah ilmu yang sungguh bernilai sehingga diiktiraf sebagai antara LIMA perpustakaan terbaik di dunia. Tapi bernilainya ia gagal difahami oleh pihak-pihak yang berautoriti dalam politik sehingga akhirnya pusat pemikiran yang diasaskan oleh YM Tan Sri Prof Syed Muhammad Naquib Al Attas ini berkubur lesu. Mengapa ia ditutup saya sendiri masih mencari-cari jawapannya (walaupun kisah konflik dan kontroversi penutupannya banyak berlegar di newsfeed).

Seni binanya yang indah kini hanya dikenali lewat model-model pakaian dan juga drama-drama yang lokasi penggambarannya dilakukan di sini. Walhal, harga ISTAC ini hakikatnya jauh lebih mahal dari itu. Ia pusat pemikiran ummat, juga pusat rujukan bertaraf antarabangsa di Tanah Melayu ini. Setiap ukiran pada tiangnya sendiripun membawa signifikan dan falsafah tersendiri. Apatah lagi misi utama pembinaannya. SMN Al Attas telah meletakkan batu asas yang begitu bernilai dalam mengangkat gelombang intelektual di negara kita.

Malang bagi kita yg entahkan kenal entahkan tidak ISTAC ini. Mungkin nama SMN Al Attas juga tak pernah kita dengari sebelum ini, apatah lagi karya juga buku-bukunya.

Malang sekali jika masih kekal begini, sebuah negara di Nusantara yang tak menghargai ilmu dan ilmuwannya.


Sunday, May 15, 2016

kurniawangunadi (i)



“Seseorang tidak perlu keluar dari jalan hidupnya sendiri untuk mencari “partner” di jalan lain. Justru jalan itulah yang akan mempertemukan mereka.
Maka, tetap genggamlah impianmu, berjalanlah terus ke arahnya.
Bukalah mata hati, kamu akan mendapati orang-orang yang memiliki impian sama denganmu sdang berjalan di jalan yang sama.
Dan kalian akan bertemu pada satu titik, sehingga kalian akan berjalan bersama untuk satu impian yang sama.”
-Kurniawan Gunadi
***
Indah itu ialah apabila kita yakin,
bahawa setiap perkara yang kita gantungkan kepada Allah, maka Allah jualah yang mengetahui semuanya.

Maka apa saja pilihan Allah, maka pilihan itu jualah yang selayaknya terbaik buat kita.

Seharusnya sepenuh fokus dan sedar, bahawa setiap harapan hanya layak digantung penuh pada Allah. Bukan pada yang selainnya. Maka Allahlah yang kan memilihkan, bahkan yang terbaik.

Yakin, syukur dan sabar.

**

Fenomena Bacaan Lambak ?


[Fenomena Bacaan Lambak?]


Pesta agung buku sudah beberapa hari bermula. Berbondong-bondong manusia datang dan meraikan walau mungkin sebahagiannya mengeluh atas faktor pertukaran tempat oleh penganjur. Namun, itu bukan satu isu yang ingin dibahaskan. Jika anda benar mencintai buku dan ilmu, hatta kedai buku itu sempit, kecil dan panas sekalipun anda akan berjuang untuk masuk kedalamnya.
Mari pergi lebih dalam. Pesta kali ini sedikit berbeza. Kita melihat penerbit-penerbit indie begitu ghairah memasarkan produk-produk bacaan indie mereka. ‘Keras dan Melawan’ dan ‘Liar dan Angkuh’ hakikatnya semakin menjadi pilihan. Mereka berjaya mengembangkan ‘circle of readers’ yang selama ini terlalu ‘takut’ untuk membaca dek kerana buku-buku sedia ada terlalu sukar difahami, laras bahasa yang terlalu tinggi sehingga tidak menyuntik inkuiri orang kebanyakan. Penerbitan buku sebegini datang menawarkan alternatif, dengan judul-judul sensasi dan pembawaan pelbagai aliran pemikiran (tanpa tapisan) ke dalam setiap buku-bukunya. Buku-buku indie dengan muka depan yang ‘rare’ dan harga yang dikira tidak terlalu mahal (tiga buku RM 50), diisi pula dengan 'content' yang berat tetapi diterjemah ke dalam bahasa pasar percakapan seharian (tanpa terikat dengan skema DBP) membuat ia semakin mendapat perhatian.
[Islamis-Indie?]
Kemunculan penerbitan Islamis-Indie dari pelbagai gerakan Islam pula mengidentitikan penulisan mereka dengan rentak yang sekata dengan arus (penerbitan buku indie) semasa dan ini dilihat sedikit sebanyak menjadi kayu imbang kepada lambakan karya indie yang sebahagiannya terlalu keras dan melawan. Suatu usaha yang wajar dipuji sementelah ia seperti sebuah tindakbalas harmoni apabila watak antagonis dan protagonisnya teradaptasi dalam bentuk buku.
[Apa sebenarnya yang berlaku dari semua ini?]
Semakin banyak penerbit menghasilkan buku yang mengenai selera, mood dan citarasa pembaca, maka ‘circle of readers’ akan semakin luas. Sedikit demi sedikit, ramai yang semakin berminat untuk membeli buku dan membaca. Hatta jika dia hanya membeli (dan tidak membaca buku itu sekalipun), kita justeru mengetahui bahawa (i) muka depan, (ii) penulis dan (iii) content buku itu telah lebih dulu menyuntik inkuirinya. Perjuangan memasyarakatkan ilmu dan buku dilihat semakin meriah, namun adakah sekadar itu sahaja dan kita menjadi terlalu selesa, sehingga meninggalkan karya-karya agung dan magnum opus?
Fikirkan.
**
HusnaNajihah.
*ditulis pada 4 Mei 2016.

Monday, March 28, 2016

Rambang (iii)


dengan nama Tuhanku Yang Menciptakan,


"Aku rasa macam mana pun, penulis tulis apa yang ada dalam diri. Lebih-lebih puisi. Sebab selalunya ada kesan emosi. Atau lebih dalam dari itu, alir bawah sedar.

Yang pakar tentulah lebih mampu mengada-adakan. Menyelami orang, dan menulis dari situ. Seperti pelakon-pelakon filem yang kita suka, tentu sudah berkali-kali kita ketawa dan menumpahkan air mata kerana mereka, Tapi aku rasa exception proves the rule.

Jadi aku rasa persoalannya bukan verbal atau pemikiran datang dulu, tapi diri yang menulis, bagaimana dia dibina, dalam mana telaga jiwa, luas mana pengalaman hidup, dan apa yang pernah menghancurkannya.

.

Rasanya tiada penulis berazam ingin menulis tanpa etika. Untuk kita, penulis yang baru bermula, aku rasa tidaklah perlu terlalu ditekankan keperluan 'mencari dan menampilkan kebenaran'. Lebih penting rasanya, ditekankan kepentingan membangun peribadi yang baik, sehingga kebenaran tidak perlu disolek dalam tulisan, tapi mengalir, mengairi, dan menyuburkan jiwa khalayak.

Tentulah, sebenarnya tiada pertentangan pun. Masing-masing adalah bahagian dari yang lain. Cuma, kadang-kadang mendengar 'kebenaran' diseru-seru dipaksa-paksa ditekan-tekan agak menjengkelkan.

"Membacalah bila kau berkehendak tahu.
Menulislah bila kau tahu kehendakmu."


- diekstrak dari tulisan pasangan adik beradik al akh Haniff Zikri dan kak Hanis Zikri, senior di sekolah atas bukit dulu.
@blog tepianmuara
---

dan tulisan yang sering gagal buat aku tidak jatuh cinta kepadanya tentulah dari kak Nur Farah Ahmadi. Walaupun aku selalu membaca lewat dari status-status fb nya sahaja. Tetapi sungguh magis, kerana tanpa mengenalinya pun, setiap alir katanya bisa tembus jatuh ke dalam jiwa.

Lantas menghidupkan, membangkitkan semangat yang kelam.

Tiada yang meragukan. Kerana bagiku, ini pasti dari kedekatan hubungannya dengan Allah. Sehingga tanpa perlu melihat si penulis atau bahkan mengenalinya sekalipun, Allah lebih dulu menghantarkan rasa itu pada kita.

Maka begitulah.
Memaknakan seorang penulis adalah apabila  memperelokkan  diri menjadi yang utama, sebelum kata-kata dan tulisannya. Bahkan, iman dan hati yang compang-camping pasti melahirkan tulisan yang compang-camping juga.

Kerana perjuangan menjadi penulis bukan sekadar beraksi dalam pentas kata-kata, terlebih dulu dari itu ia terkait seteguh apa iman, sebersih apa halaman jiwa.




Kalau nak menulis, Pertamanya membaca, Kedua membaca, Ketiga membaca, Keempat membaca, Kelima baru menulis. -A Samad Said.


Allah, bimbingkan kami untuk tumbuh menjadi manusia-manusia yang membaca, dan kemudian mampu menulis pula, untuk Ummah tercinta.

Thursday, February 11, 2016

Rambang (ii)

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Andai penat, berehatlah. Tapi, jangan sesekali berhenti.

Sunday, January 31, 2016

Menjadi Engkau di Mata Aku.


dengan nama Tuhanku yang Menciptakan,

--
sederhana berjubah dan bertudung labuh, dengan beg tangan dijinjit di celah bahunya. ya, islamik pada mata saya. namun, bukan! bukan kerana pakaiannya yang berlabel islamik ini atau gerak lembut santun yang membuatkan saya jatuh suka pada dia saat pertama kali memandangnya.
jauh sekali.

satu personaliti yang paling mengkagumkan saya pada seorang perempuan adalah kemampuan dia untuk membuatkan orang tidak terlebih dulu memandang pada apa yang dia ada atau pakai, tapi terlebih pada pesona dirinya. jauh sekali kecantikan fizikal, tapi aura kebaikan. entah, sukar sekali untuk digambarkan tetapi saya suka apabila seseorang mampu menjadi dirinya sendiri, berdepan dengan prinsip dan keyakinan dia yang sebenar-benarnya. tidak kekok, tidak janggal, tidak risau bahkan tidak sesekali merasa kalah.

dia 'tenang' memberi sebolehnya apa yang dia ada, dia 'tenang' mempamer sejuta kelemahan yang dia punya, dia 'tenang' berhadapan dengan orang-orang yang mungkin berbeza dari dirinya. ah, ringkasnya dia hanya 'tenang' menjadi dirinya.

saya selalu percaya, orang yang 'tenang' dengan dirinya adalah orang yang tidak melabel, menilai atau meletakkan dirinya pada apa-apa yang stagnan. misalnya, harta/wang ringgit, set kosmetik dan kecantikan, fesyen/pakaian berjenama, tahap pendidikan atau apa-apa yang ada di sekelilingnya untuk mewujudkan yakin. cukuplah, perawakannya sahaja membuatkan orang sekeliling merasakan dia ada dan punya sesuatu. ya, dia barangkali punya ini atau itu yang bersifat material, namun bukan itu yang menjadi nilai atau ukuran pertama pada dirinya.

dan saya tak ternampak apa-apa melainkan satu; taqwa. taqwa yang membuatkan dia cukup merendah hati, namun masih 'mengangkat' dirinya 'tinggi' atau merasa 'izzah di depan sejuta manusia, kerana Allah yang menciptakannya, Maha Tinggi! dengan Allah cuma, dia 'mencukupkan' dirinya. harga diri yang 'tinggi' ini, tidak tertakluk pada apa-apa yang bersifat duniawi, tetapi akidah, ibadah dan akhlaknya yang rabbani, hingga pancaran taqwalah yang benar-benar menonjolkan pesonanya!
memetik semula kata kak izzah;

"MAKIN MENDEWASA, MEREKA INI CANTIK; CANTIK DENGAN KEMATANGAN, PENGALAMAN, KEBIJAKAN DAN KEYAKINAN PENAMPILAN!"

--

Tersentuh pabila kak Umairah menukilkan ini. Benar-benar suatu catatan muhasabah buat diri, kerana seringkali, inilah yang aku rasakan tiap kali bertemu akhawat yg bersih hatinya.

sebegitulah mungkin selayaknya imam syafie pernah menuturkan, "aku mencintai orang soleh meskipun aku bukan seperti mereka. semoga kelak aku mendapatkan syafaat dari mereka."

oh Allah, benihkanlah taqwa dalam diri aku, dan jadikanlah aku sebahagian daripada mereka!

.
.

" Seseorang itu bukan diketahui HEBAT apabila orang lain bertanya;

SIAPA BAPAMU?? , tetapi apabila orang lain bertanya SIAPAKAH DIRIMU?? "

~Sultan Muhammad Al Fateh~